Tembakau, Kapitalisme dan Ilmu Pengetahuan

Oleh Nailal Fahmi*

“Apa guna warna langit dan bunyi jengkerik? Apa guna sajak dan siul? Yang buruk dari kapitalisme adalah menyingkirkan hal-hal yang percuma.” 

Goenawan Mohamad

Kipas angin kecil di atas kepala saya mengluarkan suara ritmis, meruapkan udara yang bercampur aroma ruangan. Kaca besar di hadapan menampilkan suasana sepi juga wajah yang tidak asing.

“Mau potong model apa, A?” kata pria di belakang saya dengan bahasa sunda.

“Potong pendek, Kang.” Saya memegang beberapa helai rambut, “dua senti lah!”

Sambil menyalahkan mesin, tukang cukur itu bercerita. Juga bertanya tentang banyak hal. Entah pada pertanyaan ke berapa ia seperti mendapatkan emosi terkuatnya. “Ooooh, si Aa kerja di sana!” kata dia memulai. Sumbunya seperti terbakar.

“Saya ahli kretek nih. Sudah puluhan tahun.” Katany masih dengan bahasa Kabayan. “Mungkin kalau dihitung-hitung sudah puluhan juta uang saya habis. Bisa buat beli motor lah. Pokoknya saya gak mau tahu, bilangin ke bos-nya si Aa. Kirimin hadiah ke saya sebagai pelanggan setianya.”

Sejujurnya saya mau jawab, “Gak segampang itu, Kang. Lagian salah sendiri. Gak ada yang maksa Akang buat ngerokok juga kan!”

Tapi tentunya jawaban itu nggak jadi terucap, karena saya sadar setiap saat dia bisa menancapkan guntingnya ke ubun-ubun saya.

Sepenggal kisah itu memunculkan lagi pertanyaan kecil di kepala saya sejak dulu, waktu saya masih sering nyari ikan Gapi di selokan. Pertanyaan filosofis tentang mengapa orang merokok. Jawaban paling awal yang saya temukan adalah untuk pergaulan, yang kemudian disusul dengan kecanduan.

Saat ini kita sangat akrab sekali dengan pendapat bahwa merokok adalah hal yang sia-sia, bodoh, merusak kesehatan, dan hanya menghabiskan uang. Pokoknya nggak berguna, kira-kira sama dengan nyuruh Limbad jadi khotib jum’at atau PKB benar-benar jadiin Roma Irama capres.

Sebenarnya, untuk kebanyakan orang yang bukan perokok seperti saya, mengatakan merokok adalah hal yang sia-sia, bodoh, merusak kesehatan, menghabiskan uang dan lain-lain adalah hal yang mudah. Namun pertanyaan yang lebih mendasar lagi adalah, apakah merokok yang merupakan aktifitas yang sering kita temui menjadi perkara yang begitu menyeramkan?

Beberapa hari yang lalu, saya menemukan dalam blog kawan, review buku yang berjudul ”Muslihat Kapitalisme Global; Selingkuh Industri Farmasi dengan Perusahaan Rokok AS”. Seperti tertera jelas dalam judulnya, buku tersebut berisi tentang akal-akalan perusahaan asing (perusahaan farmasi dan rokok) untuk melakukan rekayasa guna menguasai pasar rokok Indonesia. Berikut kesimpulan saya setelah membaca buku tersebut.

Setiap orang tahu bahwa kesehatan adalah hal yang sangat berharga bagi semua orang. Dari isu kesehatan itulah kemudian kampanye anti-rokok bergulir. Memang secara garis besar, setiap isu yang mengusung kesehatan selalu mendapat ruang yang besar dalam masyarakat manapun. Terlebih ketika wacana tersebut diklaim ilmiah. Bahkan terkadang kita menelannya mentah mentah dan menerimanya tanpa kecurigaan.

Setiap orang melakukan sesuatu tentu karena niat, latar belakang atau kepentingan. Ikhlas karena Tuhan juga merupakan kepentingan bukan? Kepentingan untuk dirahmati Tuhan. Jadi semua orang punya niat dan kepentingan ketika melakukan sesuatu. Kalo kata Gus Dur, hanya orang mati yang nggak punya kepentingan.

Begitu juga halnya dengan kampanye global anti tembakau, pasti punya latar belakang dan niat. Pertanyaan selanjutnya adalah apa niatnya? Jawaban yang sederhana adalah untuk kesehatan seluruh umat manusia. Namun tentunya jawabah tersebut terlalu naïf jika melihat beberapa fakta yang dikemukakan dalam buku tersebut.

Ada beberapa ambiguitas dan keganjilan tentang kampanye anti tembakau atau rokok yang ada di Indonesia, juga di dunia. Ya, meski sering dikatakan bahwa tembakau mengandung senyawa yang berbahaya dan menyebabkan kanker, namun di sisi lain tembakau juga memiliki kandungan protein yang sanggup mencegah berbagai macam penyakit termasuk kanker.

Sebagai contoh, ada ilmuan dari LIPI yang berhasil menggunakan tembakau sebagai protein Growth Colony Stimulating Factor (GCSF). Bahkan tembakau bisa menghasilkan tiga protein utama yaitu human serum albumin (HAS). Ada juga ilmuan yang menggunakan “teknologi pengasapan” tembakau yang telah direkayasa melalui teknologi bio-molekuler sebagai sistem pengobatan.

Banyak orang tentu juga tahu bahwa beberapa pemain bola tersohor dunia juga merokok. Fabien Barthez (Prancis, 1990-2007), bisa menghabiskan dua bungkus sehari. Begitu juga Wayne rooney (Inggris, 2002-sekarang) dan Mario Balotelli (Italia, 2006-sekarang). Bahkan pesepakbola yang pernah menjadi pemain terbaik dunia, Zinedine Zidane (Prancis, 1989-2006), menghabiskan satu setengah bungkus rokok dalam sehari.

Intinya, kebenaran ilmiah tentang zat yang ada dalam tembakau masih bisa diperdebatkan. Sayangnya, yang banyak tersebar luas dan digembor-gemborkan adalah keburukan dari tembakau. Perluasan tersebut salah satunya bersumber dari badan kesehatan dunia atau WHO.

Keganjilan selanjutnya adalah sponsor dibalik gerakan tersebut. Buku ini membahas dengan detail latar belakang Bloomberg Initiative, yang didirikan oleh Michael Bloomberg, yang merupakan donator terbesar dalam gerakan anti rokok di Indonesia, tidak semata-mata untuk misi suci mensejahterakan dan mensehatkan masyarakat dunia.

Buku ini mengungkap sisi kesejarahan WHO yang sejak awal dirumuskan sebagai instrumen global dari kepentingan industri farmasi. Hasil riset dalam buku ini menjelaskan tentang proses konsolidasi perusahaan multinasional Amerika, khususnya perusahaan farmasi dan rokok. Mereka sanggup membangun sinergi dalam kepentingan masing-masing yang intinya mendapatkan pemasukan dan keuntungan yang sebesar-besarnya.

Lalu bagaimana perusahaan farmasi bekerjasama dengan perusahaan rokok?

Begini, jika dilihat sekilas memang sepertinya kerjasama antara perusahaan rokok dan farmasi adalah sebuah kontradiksi: satu pihak melarang mengkonsumsi rokok, sementara satu pihak menjualnya. WHO yang dibelakangnya perusahaan farmasi melawan perusahaan rokok. Begitu yang sepertinya terlihat, namun buku ini menjelaskan sebaliknya.

Penjelasan mudahnya begini, ada mekanisme terstruktur sebagai berikut: melalui WHO, perusahaan multinasional farmasi (kapitalisme global) menetapkan semacam ketentuan standar produk internasional terhadap produk olahan tembakau (istilahnya FCTC, sekarang sedang di bahas di DPR) dan menjual produk NTC (Nicotine Replacement Therapy). Dengan begitu perusahaan-perusahaan rokok lokal menengah dan kecil akan kalah dan mati karena tidak sanggup memenuhi ketentuan sekema cukai tinggi, dan perusahaan rokok multinasional (kapitalisme global) masuk menguasai.

Hal ini kemudian menggelitik, dan membuat saya manggut-manggut. Ada benarnya juga ya, pikir saya. Sekarang begini, apakah melalui larangan mengkonsumsi rokok, para perokok menjadi takut? Jawabannya belum tentu. Dalam tagline terbaru bahkan kalimatnya menjadi semakin sangar; merokok membunuhmu. Padahal kalimat tersebut nggak jauh beda dengan; cinta ini membunuhku. Sama halnya dengan nama Loki yang unyu di The Avenger, slogan itu nggak membuat takut.

Itu juga mungkin yang paling tidak menjadikan asumsi tentang alasan WHO tidak langsung “mengharamkan rokok”, menjadikannya seperti narkotika. Kalau memang membahayakan kesehatan bahkan sampai bisa membunuh, bukankah itu sama dengan narkoba? Atau slogan sangar itu memang nggak dimaksudkan untuk melarang?

Pertanyaan selanjutnya adalah, mengapa mereka mengincar industri ini? Apakah industri ini penting?

Industri kretek di Indonesia telah ada bahkan sebelum negara ini lahir. Rokok (terutama kretek), dan tembakau adalah komoditi ekonomi yang sangat besar di negeri ini. Dari mulai bahan baku mentah sampai konsumen tersedia dalam jumlah yang berlimpah. Intinya, Indonesia benar-benar mandiri dalam industri ini.

Pada 2011, pendapatan negara dari cukai rokok bisa mencapai Rp. 62, 759 trilyun (6 % APBN 2011). Hal tersebut membuktikan bahwa ini adalah industri yang besar, bahkan mengalahkan industri pertambangan yang hanya menyumbangkan Rp. 13, 77 trilyun. Tidak sampai sepertiga dari yang disumbangkan kretek terhadap APBN.

Dan akhirnya, untuk mengakhiri tulisan ini ada satu pertanyaan yang tersisa; buku ini ditulis untuk apa? Apakah untuk menganjurkan merokok, atau untuk melarang peredaran rokok sama sekali. Supaya kue yang menjadi biang penyebab perebutan ini “dihabisi” sekalian.

Menurut saya, buku ini tidak menganjurkan keduanya. Melalui tulisan ini saja juga tidak bermaksud menganjurkan orang lain untuk merokok, hanya ingin berbagi perspektif, menyampaikan isi dari buku tersebut bahwa kampanye anti tembakau itu punya kepentingan yang nggak sederhana.

Buku ini ingin mengatakan bahwa rokok (terutama kretek), dan tembakau adalah komoditi ekonomi yang sangat besar di Indonesia. Bahkan orang Indonesia telah mengenalnya selama ratusan tahun. Sementara rongrongan yang menjelaskan bahwa rokok berbahaya bagi kesehatan baru berlangsung akhir-akhir ini. Ke-angker-an rokok pun dijadikan strategi untuk masuknya perusahan rokok asing ke Indonesia. Sehingga bisa diasumsikan bahwa kapitalisme global ingin merebut pasar Indonesia berikut segala-galanya dari hulu sampai hilir. Begitulah memang cara kerja kapitalisme, serakah.

Buku ini sepertinya ingin menjelaskan bahwa kita sedang dijajah oleh perusahaan asing. Sejak dulu kapitalisme memang telah menjadi faktor utama di balik penindasan dan kekuasaan sistem kolonial. Dan sekarang, mereka menggunakan ilmu pengetahuan dan organisasi untuk merekayasa guna mencapai keinginan mereka. Seperti kata @noffret, “Sejarah ditulis oleh pemenang, katanya. Sekarang, aku mulai khawatir, bahwa pengetahuan pun ditulis oleh para pemenang.”

*Penulis adalah seorang blogger, tulisan ini diambil dari salah satu tulisan yang bermukim di blognya,  http://dibawahbenderasarung.blogspot.com/2014/03/tembakau-kapitalisme-dan-ilmu.html

 

 

REKOMENDASI Post Penulis